Kamis, 10 Mei 2012

Konduktor Penghantar Listrik

Dalam dunia kelistrikan atau dalam media penyaluran akan membutuhkan suatu penghantar untuk dapat mengirimkan sebuah media yang diinginkan. Salah satunya adalah konduktor atau sebuah penghantar. Penghantar itu sendiri dapat diartikan sebuah zat yang dapat menghantarkan arus listrik baik berupa zat padat, cair atau gas. Karena bersifat konduktif maka disebut penghantar listrik. Konduktor yang baik adalah yang memiliki tahanan jenis yang kecil. Semakin besar nilai tahanan jenisnya maka akan semakin buruk konduktor tersebut, karena bila nilai tahanan jenis besar maka akan terjadi kehilangan daya sehingga panas pada konduktor tersebut.
Logam pada umumnya bersifat konduktif, beberapa jenis konduktor diantaranya adalah :
- Emas
- Perak
- Tembaga
- Allumunium
- Zink
- Besi
- Grafit
Sebenarnya emas merupakan konduktor yang paling baik, namun karena terlalu mahal untuk digunakan maka Allumunium dan Tembaga paling sering digunakan karena harganya cukup murah.




Perhitungan luas penampang konduktor dapat dilakukan dengan beberapa cara, salah satunya adalah dengan rumus berikut : 


Rumus Perhitungan Luas Penampang Konduktor
di mana :
 P = daya 
 V = tegangan 
 I = arus 
 R = tahanan kawat 
 cos φ = faktor daya 
 A = luas penampang konduktor 
ρ = tahanan jenis kawat  
 L = panjang saluran 
 PL = rugi-rugi


Sedangkan pada saluran kabel tanah, biasanya banyak menggunakan kabel dengan penghantar jenis tembaga dan aluminium, perkembangan yang sangat dominan pada saluran kabel tanah adalah dari sisi bahan isolasinya, dimana pada saat awal banyak menggunakan isolasi berbahan kertas dengan perlindungan mekanikal berupa timah hitam, kemudian menggunakan minyak ( jenis kabel ini dinamakan GPLK atau Gewapend Papier Lood Kabel yang merupakan standar belanda dan NKBA atau Normal Kabel mit Bleimantel Aussenumheullung yang merupakan standar jerman, dan jenis bahan isolasi yang terkini adalah isolasi buatan berupa PVC (Polyvinyl Chloride) dan XLPE (Cross-Linked Polyethylene). Jenis bahan isolasi PVC dan XLPE pada saat ini telah berkembang pesat dan merupakan bahan isolasi yang andal.

Di waktu yang lalu, bahan yang banyak digunakan untuk saluran listrik adalah jenis tembaga (Cu). Namun karena harga tembaga yang tinggi dan tidak stabil bahkan cenderung naik, aluminium mulai dilirik dan dimanfaatkan sebagai bahan kawat saluran listrik, baik saluran udara maupun saluran kabel tanah. Lagipula, kawat tembaga sering dicuri karena bahannya dapat dimanfaatkan untuk pembuatan berbagai produk lain.

Suatu ikhtisar akan disampaikan dibawah ini mengenai berbagai jenis logam atau campurannya yang dipakai untuk kawat saluran listrik, yaitu:

• Tembaga elektrolitik, yang harus memenuhi beberapa syarat normalisasi, baik mengenai daya hantar listrik maupun mengenai sifat-sifat mekanikal.

• Brons, yang memiliki kekuatan mekanikal yang lebih besar, namun memiliki daya hantar listrik yang rendah. Sering dipakai untuk kawat pentanahan.

• Aluminium, yang memiliki kelebihan karena materialnya ringan sekali. Kekurangannya adalah daya hantar listrik agak rendah dan kawatnya sedikit kaku. Harganya sangat kompetitif. Karenanya merupakan saingan berat bagi tembaga, dan dapat dikatakan bahwa secara praktis kini mulai lebih banyak digunakan untuk instalasi-instalasi listrik arus kuat yang baru dari pada menggunakan tembaga.

• Aluminium berinti baja, yang biasanya dikenal sebagai ACSR (Aluminium Cable Steel Reinforced), suatu kabel penghantar aluminium yang dilengkapi dengan unit kawat baja pada inti kabelnya. Kawat baja itu diperlukan guna meningkatkan kekuatan tarik kabel. ACSR ini banyak digunakan untuk kawat saluran hantar udara.

• Aldrey, jenis kawat campuran antara aluminium dengan silicium (konsentrasinya sekitar 0,4 % – 0,7 %), Magnesium (konsentrasinya antara 0,3 % - 0,35 %) dan ferum (konsentrasinya antara 0,2 % - 0,3 %). Kawat ini memiliki kekuatan mekanikal yang sangat besar, namun daya hantar listriknya agak rendah.

• Cooper-weld, suatu kawat baja yang disekelilingnya diberi lapisan tembaga.

• Baja, bahan yang paling banyak digunakan sebagai kawat petir dan juga sebagai kawat pentanahan.

Berdasarkan ikhtisar diatas, dapat dikatakan bahwa bahan yang terpenting untuk saluran penghantar listrik adalah tembaga dan aluminium, sehingga kedua bahan tersebut banyak digunakan sebagai kawat pengantar listrik, baik saluran hantar udara maupun kabel tanah.

Sumber :
 “Distribusi dan Utilisasi Tenaga Listrik” – Abdul Kadir.
Blog dunia-listrik

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Terima Kasih atas komentar Anda.
Jika ingin ditanyakan silahkan hubungi kami.
Salam Sukses !